Berjuang

The Lone Ranger itu tidak ada, hanya nama film saja

 

the_lone_ranger_movie-wide

Saat sendiri, kita sering merasa tidak berdaya padahal banyak orang di sekitar kita. Apalagi keadaannya adalah saat Anda sendirian dalam berjuang. Anda tak punya orang-orang di sekeliling Anda yang memiliki cita-cita sama dan pemikiran yang bisa dibagi bersama. Mereka hanya mendengar tapi tidak mengulurkan tangan dan ide. Ya, Anda semacam The Lone Ranger.

Mengubah keadaan tak bisa sendiri. Kita perlu mengumpulkan kekuatan untuk melakukannya. Sedihnya adalah saat Anda ingin menyatukan kekuatan, ada orang-orang yang terlihat ogah-ogahan. Itu hanya membebani dan tak perlu dilakukan karena secara materi tidak menguntungkan, mungkin begitu pikir mereka. Apa Anda sedih melihat situasi itu? Dengan kondisi seperti itu, tampaknya keadaan tidak akan berubah.

Saya harus mengatakan bahwa keadaan di atas sering mendorong seseorang untuk keluar dari lingkungan itu dan mencari yang baru. Jalan pintasnya memang demikian. Sampai kapan akan menunggu? Toh, kekuasaan saja tak punya, apalagi orang yang berkuasa tidak memiliki visi yang sama. Dorongan untuk pergi semakin menjadi-jadi.

Saya jadi teringat pada seorang teman. Entahlah, saya tidak tahu apa masih harus menyebutnya sebagai teman karena pertemanan kami tidak semulus yang diharapkan. Lepas dari itu, dia pernah berkata bahwa kondisi di atas sangat mustahil bisa diubah dengan tangan satu atau dua orang yang tak punya kekuatan. Itu karena semesta sistemnya tidak menghendaki perubahan itu sendiri. Seperti kata teman saya yang lain, mengubah sistem dari dalam itu sangatlah sulit, makanya dibutuhkan orang-orang baru dari luar untuk menggantinya. Hanya saja, ini bukan sistem sosial, tapi sebuah lembaga profit yang melayani kepentingan publik dengan struktur yang telah ditetapkan dari atas secara terpimpin bukan dimusyawarahkan apalagi voting. Ini tentu tidak setara jika dibandingkan.

Saya dalam kondisi ini justru teringat pada dokter Kang Mo Yeon, salah seorang tokoh utama dalam serial drama Descendants of The Sun. Dia pernah berkata pada Captain Yoo Si Jin, jika Si Jin tidak datang pastilah dia telah lari meninggalkan medan bencana. Waktu itu gempa bumi melanda sebuah wilayah dan menelan banyak korban. Dia berpikir demikian karena merasa sendiri, tak ada yang menguatkan dan memegang erat tangannya untuk bergerak bersama sebelum Si Jin datang. Saya hanya balik berpikir, kenapa harus memilih di posisi dokter Kang Mo Yeon bukan Captain Yoo Si Jin? Menjadi Yoo Si Jin sungguh berat. Dia mungkin memang terlahir menjadi The Lone Ranger, ah tapi dia tidak sendiri juga karena memiliki tim solid seperti Alpha Team. Jadi, The Lone Ranger itu siapa? Tak ada. Mungkin Batman atau Soe Hok Gie? Ah, cedih…

Saat ini, saya hanya ingin merenung dan berpikir lebih jernih dan bijak. Mungkin saya ini hanya sedang lebay. Kalaupun jejeritan orang hanya akan mendengar, tapi tidak menolong. Ah, tambah desperate saja. Jika saya tetap tinggal, apakah saya kian hari kian melemah kemudian menjadi bagian dari arus utama yang akhirnya melepaskan cita-cita untuk mengubah keadaan? Saya akan beri tahu seiring berjalannya waktu. Seiring semakin kencangnya badai otak yang menyerang.