Kesalahan

Ilmu dan Perjalanan


Hidup adalah perjalanan. Terkadang memang tidak selalu kita tahu aturan mainnya hingga mesti terjatuh dulu baru menyadari kesalahan. Bisa juga kita melaluinya dengan seperangkat pengetahuan yg memandu hingga kesalahan-kesalahan bisa teratasi. Namun, bagaimanapun, hidup akan selalu memberikan ujian dan permasalahan baru dan kita tak tahu rumusnya. Kita meraba-raba, menerka-nerka, menimbang-nimbang, bahkan bisa jadi memakai suatu stategi tertentu untuk menjalaninya, akan tetap saja itu adalah sebuah ujian yang baru. Maka, bisa dipastikan ada kesalahan-kesalahan yang dilakukan. Atau bisa juga manusia diberi permasalahan yang sama tetapi tak mampu atau lupa mengidentifikasinya hingga mengulangi kesalahan yang sama karena tidak berhati-hati. Semata-mata semua itu karena manusia sangat sedikit ilmunya dan sering mengikuti kehendaknya saja. Tidak tahu mana yang baik dan buruk untuk dirinya, kadang tahu tapi memaksakan kehendak. Saat menyadari kesalahan barulah dia mengerti.

Manusia akan selalu diuji dengan sesuatu yang sering membuatnya terkecoh dan terlalaikan. Dia akan diuji dengan sesuatu yang terlalu disukainya atau hal-hal yang tak disukainya. Seberapa tangguh manusia dalam menjalani dan menyelesaikan masalahnya, maka di situlah keberhasilannya dalam menjalani hidup. Itulah mungkin yang dinamakan tingkatan ujian dan orang-orang yang berhasil akan naik derajat ke yang lebih tinggi di sisi Allah Swt. Jika dia masih gagal, maka ujian yang sama akan terus menghadangnya sampai dia melewatinya. Subhanallah.

“Seorang hamba memiliki suatu derajat di surga. Ketika dia tidak dapat mencapai (derajat itu) dengan amal-amal kebaikannya, maka Allah akan menguji dan mencobanya agar dia mencapai derajat itu.” (H.R. Athabrani)

Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya lemah dia diuji dengan itu (ringan) dan bila imannya kuat dia akan diuji sesuai dengan itu (keras). Seseorang akan diuji terus menerus sehingga dia berjalan di muka bumi ini bersih dari dosa-dosanya” (H.R. Bukhari)

Islam sudah memberi sekumpulan aturan sebagai panduan. Apa pun ujian dan permasalahannya akan dapat diselesaikan asal selalu merujuk pada aturan tersebut. Seringkali, manusia lupa untuk menguasai atau mengabaikan aturan-aturan tersebut hingga membiarkan hasrat dan keinginan yang menguasai. Maka wajar terjadi kesalahan yang tak bisa dielakkan. Ya, mengabaikan aturan adalah kesalahan paling sering dilakukan. Tapi yang paling fatal adalah tidak mempelajari aturan. Maka saat kesalahan terjadi dia tak sadar jika itu adalah sebuah kesalahan. Ini cukup mengerikan jika kita tak tahu kesalahan kita. Artinya, tidak akan ada kesadaran untuk memperbaiki diri karena apa yang dilakukannya masih dianggap benar, dia hanya menganggap kurang beruntung saja.

Sampai di sini, yang ingin saya katakan adalah sangat penting sekali untuk berilmu sebelum beramal. Penting untuk mengetahui aturan-aturan dalam menjalani kehidupan. Dengan demikian kita akan terhindar dari kesalahan. Jika kita salah akan segera beristighfar dan memperbaikinya.

Bagi seorang muslim penting baginya untuk mengkaji aturan dalan Al Quran dan hadis sebagai sumber utama aturan. Kita bisa memperdalamnya lagi dalam kajian qiyas dan ijtihad, serta ijma’ atau kesepakatan para ulama.

Dalam Islam, menuntut ilmu adalah wajib. Ilmu yang utama adalah ilmu Islam yang akan menjadi landasan dan panduan dalam kehidupan. Ilmu-ilmu untuk urusan dunia pun tak lepas dari perhatian dalam Islam agar manusia mengetahui cara memfasilitasi dan memenuhi kehidupannya dengan baik. Maka dari itu, mari kita semakin bersemangat dalam menuntut ilmu, terutama ilmu Islam. 😊

Photo credit here

Advertisements